Selasa, 14 Februari 2012

capasitor tester



1.Meteran kapasitor disajikan di sini dapat mengukur kapasitas antara 100pF dan 1uF pada lima bidang pengukuran, semakin kita dapat mengatakan multimeter atau tester.
Sirkuit terdiri dari osilator dengan frekuensi variabel, frekuensi dibagi dan tahap pengukuran. Osilator ini didasarkan pada inversor dari 74HC14 dan menghasilkan frekuensi f berbanding terbalik dengan Cx ditempatkan antara terminal.

Hubungan Perkiraan adalah:
f = 1,2 * R * Cx,
dimana R tergantung pada posisi S1. Dengan nilai-nilai skema, frekuensi terletak antara 240Hz (Cx = 1uF) dan 12kHz (Cx = 100pF).

Selama periode setengah dari setiap sinyal keluar-Nya dari IC3, C2 sedang loading oleh T1. Selama setengah lainnya periode, T2 dibawa Dilakukan oleh sinyal, sehingga C2 akan shortcircuited. Dengan cara ini, tegangan maksimum C2 tergantung pada sinyal frekuensi. Ketegangan diambil alih oleh repeter IC1B dan terpadu R1-C1.

Karena kapasitansi meter digunakan sesekali, dapat didukung dari PP3 9V baterai (6F22).



2. Kapasitansi meter adalah satu alat yang harus Anda miliki di kotak peralatan Anda jika Anda adalah seorang elektronik hobi, atau jika Anda seorang teknisi elektronik profesional. Jika Anda tidak mampu untuk membeli instrumen tersebut atau Anda Anda tidak dapat menemukannya di toko lokal Anda maka di sini adalah kabar baik: Anda dapat membangun kapasitansi meter sendiri. Anda dapat membangun sebuah adaptor kapasitansi meter untuk antarmuka antara kapasitor yang akan diukur dan umum tujuan Anda voltmeter membaca nilai kapasitansi. Berikut adalah diagram skematik dari rangkaian:
 
kapasitansi meter sirkuit sirkuit skematis diagram

Hanya menginstal konektor di tempat simbol voltmeter, dan sekarang Anda bisa pasang voltmeter Anda analog atau digital untuk membaca kapasitansi. Jika Anda menggunakan satu digital, maka pastikan jika rata-rata digital voltmeter membaca sinyal dengan waktu yang lama konstan (lebih dari 1/10 detik). Banyak murah digital voltmeter (DVM) biasanya adalah integrator jenis lereng ganda yang melakukan pekerjaan. Jika DVM Anda adalah jenis sampling yang cepat maka Anda harus memasukkan filter RC, resistor 1k dan sebuah kapasitor 10uF elektrolitik harus memadai. Informasi lebih lanjut tentang desain rangkaian ini dapat ditemukan di [Sumber: talkinglelectronics.com]


3. Kapasitansi Sirkuit meter Menggunakan 555

Langsung membaca kapasitansi dalam kisaran 100pF untuk 10μF. IC1 dan IC2 beroperasi sebagai astabil (dengan frekuensi di atas 80Hz) dan sebagai monostable multivibrator masing-masing. Waktu periode monostable multivibrator ditentukan oleh resistor (R3 untuk R7 dan VR1 untuk VR5) yang dipilih oleh S1 switch dan Cx kapasitansi diketahui.

 

PARTS LIST
R1 12kΩ R2 1.5kΩ
R3 820Ω R4 8.2kΩ
R5 82kΩ R6 820kΩ
R7 8.2MΩ R8 10kΩ
VR1 1kΩ VR2 10kΩ
VR3 100kΩ
VR4 1MΩ
VR5 1MΩ
VR6 100kΩ
C1 1µF 16V
C2 0.1µF
C3 0.1µF
C4 0.1µF
T1 BC107 OR BC108A
 IC1 NE555
 IC2 NE555
IC3 7812 Regulator IC M 1mA f.s.d. Ammeter S1 5way Switch

Dengan menggunakan akurasi tinggi multi-turn preset meter kapasitansi dapat dikalibrasi untuk rentang yang berbeda. Sesuaikan VR6 sehingga meter memberikan defleksi skala penuh. Sekarang meter siap untuk kalibrasi.

RANGES OF S1
1 1µF – 10µF
2 0.1µF – 1µF
3 0.01µF 0.1µF
4 1KpF – 0.01µF
5 100pF – 1KpF

Cx harus 3.3μF, 0.33μF, 0.033μF, 3300pF, 330pF dalam rentang 1, 2, 3, 4 dan 5 masing-masing untuk kalibrasi. Dalam kurun setiap preset yang sesuai disesuaikan untuk membaca 3,3 pada meteran. Setelah preset telah ditetapkan mereka tidak boleh terganggu.



4.








    http://tehnikservice.net/2008/09/23/capacitor-esr-meter/

0 comments:

Posting Komentar